Gubernur jelaskan tiga keunggulan BIJB

Majalengka (Antaranews Jabar) – Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan mengutarakan tentang tiga keistimewaan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) di Kecamatan Kertajati, Kabupaten Majalengka, yang salah satunya merupakan bandara pertama di Indonesia yang dikelola oleh BUMD dan BUMN.

“Bandara ini punya keistimewaan. Yang pertama ini diinisiasi oleh tokoh dan masyarakat Jawa Barat, yang kedua bandara ini adalah bandara di daerah yang paling luas dan besar. Yang ketiga karena ini lahir dari tokoh dan masyarakat Jawa Barat maka bandara ini dimiliki masyarakat oleh BUMD Pemprov Jabar,” kata Gubernur Aher saat meninjau ke lokasi pembangunan Terminal Domestik BIJB, di Kabupaten Majalengka, Senin.

BUMD milik Pemprov Jawa Barat yang diberi tugas untuk mengelola bandara ini adalah PT Bandar Udara Internasional Jawa Barat sedangkan BUMN-nya PT Angkasa Pura II.

Gubernur Aher mengatakan luas Bandara Internasional Jawa Barat hampir sama dengan Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten.

“BIJB ini adalah bandara kebanggaan masyarakat Jawa Barat. BIJB hadir sebagai bandara daerah yang paling luas di Indonesia, setelah Soekarno Hatta. Luas BIJB mencapai 1.800 hektare,” kata Aher.

Pada kesempatan tersebut, Aher menyampaikan terima kasih kepada Gubernur Jawa Barat Periode 2003-2008 Danny Setiawan yang menjadi salah seorang penggagas Bandara Internasional Jawa Barat.

“Saya harus sebut, tentu secara khusus Pak Danny Setiawan sebagai Gubernur Jabar sebelumnya dan teman-teman dari Kadin Jawa Barat. Mereka adalah yang menginisiasi dan merencanakan awal bandara ini hingga mendapatkan izin prinsipnya dari Kemenhub pada saat itu,” kata dia.

Sumber : https://jabar.antaranews.com/berita/69389/gubernur-jelaskan-tiga-keunggulan-bijb